pekerjaan yang layak

Jika Anda ingin memiliki karir yang sukses, hindari lima alasan utama mengapa orang gagal dalam karir mereka.

Secara pribadi, saya tidak terlalu percaya pada ide keberuntungan. Saya pikir segala sesuatunya berjalan dengan baik atau tidak begitu baik bagi kita berdasarkan keyakinan dan tindakan kita sendiri. Dan kita menciptakan keberuntungan kita sendiri dengan menjadi disengaja, gigih, dan menjadikan pertumbuhan pribadi sebagai prioritas harian.

Percaya atau tidak, untuk setiap alasan mengapa itu tidak mungkin, ada ribuan orang yang telah menghadapi keadaan yang sama dan berhasil.

Jadi, berikut adalah lima cara teratas orang mendapatkan cara mereka sendiri dan gagal dalam karier mereka:

  1. Tidak Ada Tujuan Karir

Penyebab utama kegagalan yang paling utama adalah tidak adanya tujuan karir yang digariskan dengan jelas.

Para peneliti telah mencatat bahwa rata-rata profesional yang bekerja tidak memiliki tujuan dan visi yang jelas. Dan itulah mengapa mereka akhirnya menjadi rata-rata.

Untuk berhasil dalam karir Anda, Anda harus jelas tentang tujuan pekerjaan Anda, didorong oleh impian hidup Anda.

Kebanyakan orang sukses tahu apa yang mereka inginkan dan rela melalui neraka untuk mendapatkannya. Mereka tahu untuk apa menembak. Jadi, lihat jauh ke dalam diri Anda dan tetapkan tujuan karir yang ambisius.

Setelah Anda menemukan aspirasi karir Anda, Anda dapat mulai bekerja ke arah mereka. Anda dapat membawa kehadiran, komunikasi, presentasi diri Anda selaras dengan apa yang ingin Anda lakukan, dan di mana Anda ingin mencapai karir Anda. Dan itu bisa mengubah jalan hidup Anda. Saya telah melihat itu terjadi lagi dan lagi dengan klien saya yang telah meroket sukses dalam karir dan kehidupan mereka.

  1. Kesesuaian Pekerjaan yang Buruk

Kadang-kadang kasus ketidakcocokan minat, nilai, atau kepribadian merupakan penghalang utama bagi kesuksesan karier bagi banyak orang.

Contoh yang baik dapat dilihat dalam kehidupan para profesional di Indonesia yang ingin menekuni seni tetapi dipaksa oleh orang tuanya untuk berkarir di bidang teknik atau ilmu kedokteran.

Ketika orang terjebak dalam profesi atau organisasi yang tidak sesuai dengan mereka, mereka tidak mendapatkan rasa produktivitas dan kepuasan dalam bekerja.

Kelelahan ini mirip dengan apa yang Anda alami karena harus memakai sepatu yang dua ukuran terlalu besar atau dua ukuran terlalu kecil.

Jika demikian, evaluasi diri Anda dan situasi Anda.

Jika ada kecocokan yang buruk, pikirkan tentang membuat perubahan. Temukan kelemahan yang melemahkan Anda. Evaluasi kembali arah Anda dan biarkan diri Anda bermimpi.

Terhubung dengan saya untuk panggilan pelatihan 20 menit gratis di mana saya akan membantu Anda mengidentifikasi peta jalan untuk mendapatkan lebih banyak pemenuhan dan kesuksesan dalam karir Anda dalam waktu dua kali lebih cepat.

  1. Keengganan untuk Berubah

Mungkin musuh yang paling tak kenal lelah dari lebih banyak pencapaian, pertumbuhan, dan kesuksesan dalam karier adalah ketidakfleksibelan. Anda harus terbuka untuk membuat perubahan – baik dalam diri Anda maupun dalam situasi Anda.

Namun, beberapa orang tampaknya jatuh cinta dengan masa lalu, atau mereka sangat takut untuk mencoba sesuatu yang baru sehingga mereka tidak berpikir untuk membuat perubahan apa pun.

Saya yakin Anda telah melihat bahwa orang-orang yang mengambil peluang, yang berkembang dalam perubahan, maju dengan cepat.

Jadi, bersiaplah untuk menerima perubahan.

Terus terang, ketika Anda menolak perubahan, Anda sebenarnya menghalangi kesuksesan. Jangan lakukan itu!

  1. Berfokus Hanya Pada Keahlian Teknis

Pengetahuan teknis dilebih-lebihkan. Bukan karena tidak memiliki nilai yang signifikan, tetapi karena itu saja tidak cukup untuk membawa Anda menaiki tangga kesuksesan.

Para CEO dan pemimpin yang paling sukses memahami hal ini. Mereka tidak melewatkan pekerjaan sehari-hari untuk meningkatkan keterampilan dan kehadiran interpersonal mereka.

Saya berbicara dengan seseorang beberapa hari yang lalu, dan dia mengeluh karena tidak didengar dalam rapat ruang rapat. ‘Itu tidak adil,’ katanya. “Saya punya poin bagus, tetapi mereka tidak memberi saya kesempatan untuk berbicara.”

Kami berdiskusi dengan baik. Dan dia dapat melihat bahwa apa yang awalnya dia tunjukkan sebagai politik dan pilih kasih sebenarnya adalah celah dalam keterampilannya untuk berhubungan secara efektif dengan orang lain dan mengungkapkan pikirannya. Itu adalah keterampilan komunikasi vokal, verbal dan non-verbal yang perlu dia kuasai.

Bagaimana kabar Anda saat bekerja dengan orang-orang? Apakah Anda asli dan otentik? Apakah Anda didengar? Seberapa baik Anda bergaul?

Jangan hanya mengandalkan pengetahuan teknis. Pastikan Anda memoles soft skill Anda agar tidak tertinggal dalam perlombaan menuju puncak.

Selain hal-hal yang kami sebutkan diatas, anda juga harus mempelajari teknis bagaimana cara apply pekerjaan dengan cara yang tepat. Cobalah untuk membuat surat lamaran kerja yang benar, lagipula ada banyak contoh surat lamaran kerja yang bisa anda tiru.

Kami sudah memberikan beberapa referensi surat lamaran kerja untuk anda contoh dan tiru.